Adiet INside

BEKU…

Apa yang terjadi jika sebuah komunikasi membeku?

Seperti perbuatan baik dan buruk selalu ada sepasang pilihan untuk menjawabnya, perbaiki atau tinggalkan..

Yupz itulah pilihan yang sepertinya harus aku hadapi..
hmm pasti ada yang bertanya tanya kok aku ngebahas ini seh..
Aku sendiri juga gak tau sebenarnya apa yang terjadi…

Selama ini dalam berkomunikasi aku selalu berpedoman sama keterbukaan dan kejujuran..
Kalau ada yang mengganjal.. Ada yang dipendam atau ada emosi baiknya dikeluarin aja..
kenapa harus dipendam dan pura pura gak ada masalah?

Bukankah terbuka lebih baik karena setelah itu kita bisa denger penjelasan atau menyampaikan penjelasan dan sama sama dicari jalan keluarnya,titik temu dari akar permasalahannya.. Simple kan?

Meski kadang juga sulit tergantung level perkenalannya.. Kalau ketemu dengan kawan atau partner komunikasi yang sama sama mengerti dan punya prinsip sama sih mudah..
Kalo enggak? Semua bisa berantakan termasuk resiko kehilangan teman.. Kalo bisa jangan deh..

Tapi begitulah nggak selamanya prinsip dan pedoman aku itu menghasilkan sesuatu yang baik terlebih jika kawan yang dihadapi memiliki sifat keras dan kadang kekanakan,sehingga apapun usaha yang aku lakukan untuk mencairkan kebekuan selalu sia sia dan terkesan memaksa..
Dan itu aku sadari sebagai suatu Resiko..

Well kalo memang gak bisa diperbaiki? Bekukan saja atau didiamkan aja kali ya?
Dan ini mungkin pilihan terburuk tapi tetap sebuah pilihan.. Tragis dan Ironis banget.. Seperti kata pepatah panas setahun nggak terasa akibat hujan sehari..
Arggggh.. sulit memang… Jika segala cara nggak menemukan perubahan.. Apa memang harus dibekukan??

PS:
Sekedar membuang gundah yang ada di hati berharap semua baik kembali…

Iklan

27 Mei 2009 - Posted by | Uncategorized

11 Komentar »

  1. tetap berusaha pada pedoman saja dit…jgn sampe terbawa dlm sebuah emosi yg justru akan bikin semuanya terasa sulit…

    keep spirittttt…..^_^

    ADIT bilang:
    Yupz..sebisa mungkin akan aku pertahankan mas..dan aku juga gak malu untuk mengakui kesalahan jika memang ternyata akulah yang salah..yang aku harapkan cuma satu tunjukin dimana letak kesalahannya biar sama sama diperbaiki..

    Tenang aja mas ku gak akan kehilangan semangat kok..he he

    Komentar oleh Didien® | 27 Mei 2009 | Balas

  2. Wah siapa yang sakit dit? …semoga aja cepet sembuh ya… pacar adit ya hihihi……
    Memang gak enak banget sih dit kalo terjadi kebekuan komunikasi, aku juga sering mengalami hal itu dan rasanya sangat menyebalkan, apalagi komunikasi dengan orang yang kita sayang…. ampunnnnn….
    Tapi bagaimanapun keadaannya lebih baik memang harus segera direcover, tapi gak harus dengan cara yang memaksa..mungkin bisa dengan pelan-pelan..apalagi kalo masing2 masih ada emosinya, harus diturunkan dulu…. (sumprit kalo gini gw jadi ST12 banget alias sok tau hahahha)….
    Cayooo adit… ;-P

    ADIT bilang:
    Ya begitulah mbak,memang rasanya gak enak dan menyebalkan jika tiba tiba didiemin tanpa diberitau apa salah kita..
    Mencoba intropeksi diripun sudah aku lakukan tapi tetap gak menemukan letak kesalahan..

    Sebenernya gak memaksa juga kok mbak,aku hanya berusaha berada dipihak yang sabar dan mengalah demi kebaikan semua jadi ya gitu kesannya aku ini ngeyel dan gak punya urat malu kali ya hahahahahaha..

    Komentar oleh fitri | 27 Mei 2009 | Balas

  3. Tapi ngomong2 dit … sebaiknya jangan dimasukkan kulkas biar gak beku (garinggggggggggg) hahhaa…..

    ADIT bilang:
    Dibikin campuran teh kan enak mbak jadi ES TEH gak pake 12 wakakakakakaka

    Komentar oleh fitri | 27 Mei 2009 | Balas

  4. Lho kok komenku berbagai email dan versi (gak penting banget kali….)

    ADIT bilang:
    Penting kok mbak,apa seh yang gak penting untuk mbak fitri hi hi gomballllllllll

    Komentar oleh fitri | 27 Mei 2009 | Balas

  5. dijemur ajah dit biar nggak beku…
    hahahha

    ADIT bilang:
    Lagi musim hujan neeeh ga ada matahari he he
    Salam kenal ya..
    Thanks kunjungannya..

    Komentar oleh kenanga | 27 Mei 2009 | Balas

  6. Keterbukaan dan kejujuran sangatlah penting, tapi di situasi – situasi tertentu… kedua hal ini bisa jadi sangat sensitive dan harus ekstra hati – hati penggunaannya.
    Sekali kata – kata keluar, dan ternyata kata – kata itu melukai hati partner bicara kita, maka selamanya luka itu akan membekas. Sama halnya paku yang tertancap pada kayu, sekalipun kemudian pakunya di cabut, tapi bekas nya tetap lah ada.
    Disinilah kita diminta untuk bijak, diminta untuk belajar memahami, dan juga belajar memandang persoalan yang ada dari sudut pandang teman atau partner komunikasi kita.
    Semoga Adiet akan menjadi semakin bijak, semakin dewasa, dan bisa bertumbuh semakin dahsyat ya dengan ‘tantangan-tantangan’ yg Adiet hadapi ini…
    Tapi nggak makin ganteng loh ya…. ha ha ha….
    Sukses selalu untuk Adiet

    Komentar oleh Rizal | 27 Mei 2009 | Balas

  7. Salam kenal juga mas adit…makasih ya dah mampir… 🙂 tar mampir lagi kesini deh… 😉

    Komentar oleh ekayunizar | 28 Mei 2009 | Balas

  8. Aduh..aduh..ada apa denganmu ssob..
    semangat dunk..,indahnya persahabatan emang adanya perbedaan mas..,soal luka ntu biarin ajalah mas yang penting posting..wkxkxkxkxkxk..

    ADIT bilang:
    He he
    Iya bener tuh berharap semua baik baik ajalah..
    Thanks ya….

    Komentar oleh SanG BaYAnG | 29 Mei 2009 | Balas

  9. beku komunikasi? dicairkan dit *halah sok akrab manggilnya*
    Apa alasan kebekuannya harus dicari tau, baru bisa mencari cara untuk mencairkan. Ada keikhlasan dan kejujuran, pasti ada kehangatan dalam berkomunikasi 🙂

    Semoga gundahnya segera sirna….

    Salam kenal

    ADIT bilang:
    Nah itu dia mbak masalahnya..aku gak tau dimana letaknya..mungkin memang tanpa kusadari aku yang salah tapi kan setidaknya tunjukkan salahnya apa dan dimana..manusia itu tempatnya khilaf dan sudah sewajarnya sebagai sahabat wajib mengingatkan
    Makasih kunjungannya..salam kenal kembali 🙂

    Komentar oleh 1nd1r4 | 29 Mei 2009 | Balas

  10. tenanglah tenang Tuhan disampingmu slalu ada menjagamu… 😉
    tetep update ya dit… btw km anak mana? (hhehehe, numpang kenalan…)

    ADIT bilang:
    Iya nih blum sempet update gi banyak kerjaan*alesan jitu he he*

    Aku anak kaltim mir..jauh banget yach ha ha..tapi jadi deket kan didunia maya hmm..

    Btw kalo mampir lagi urlnya dipasang yach..biar enak nembusinnya

    Salam

    Komentar oleh mirahmaniezt | 30 Mei 2009 | Balas

  11. Beku… hanya menemui sebuah jalan buntu.
    Semua yang beku harus dicairkan, mumpung lagi global warming… :mrgreen:
    wkwkwkkwk
    salam superhangat

    ADIT says:
    He he iya neh..
    kebekuan emang nyebelin dan mbingungin ya pak..
    Salam super juga deh

    Komentar oleh cenya95 | 2 Juni 2009 | Balas


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: