Adiet INside

IBSN: LAKI LAKI..EMOSI DAN HARGA DIRI..

GO TO PROFILEDESIRE.COM

Siang tadi aku kedatangan salah satu temen baikku.. Seperti biasa dia langsung nyelonong masuk kamar, duduk dan menghisap rokok yang tergeletak di meja begitu saja..

Tapi ada yang gak biasa.. ada sembab dimatanya.. wajahnya pucat.. padahal tadi sebelum datang dia telfon dan minta tolong aku nganter ke bandara .. Harusnya dia bahagia kan? karena gak lama lagi akan ketemu keluarganya di balikpapan..

Tanpa aku minta dia ngaku kalau abis nangis dan sedang mengalami kesedihan dan masalah yang sangat berat..

Jujur aku kaget tapi gak lama.. karena aku tau temenku satu ini memang menyimpan banyak cerita tentang hidup yang gak sekedar hidup karena dia telah melangkah beberapa langkah didepanku..

” Ada apa sih ben.. ngomong dong.. cerita ke aku.. keluarin beban lu” itu yang aku bilang ke dia sambil ngerebahin badan dikasur..

Lalu dia mulai cerita panjang lebar tapi aku cuma akan nyeritain intinya aja ya..

Ceritanya gini.. Dia ini adalah sahabat akrab yang sudah teruji buatku..tapi gak seperti aku yang masih single.. Dia sudah menikah..menikahi temen kuliahnya dulu dengan gelar MBA he he..tau kan artinya?

yupz memang gitu kenyataannya..akibat gak bisa mengendalikan emosi dan hawa nafsu.. Maka menikahlah dia dengan sebuah niat mulia dan atas nama pertanggungjawaban sebagai laki laki..
Kuliahnya gak selesai karena dia berada diposisi yang masing masing menuntut peran yang gak mudah..
sebagai mahasiswa sekaligus seorang suami yang harus menafkahi keluarga..

Dan sebuah pilihan terpaksa dia ambil.. pilihan yang menurut aku logis untuk situasinya saat itu..
Dia harus bekerja untuk menghidupi keluarganya.. Awalnya mereka bahagia meski ortu temen aku ini gak merestui pernikahannya.

Dan mimpi buruk dimulai ketika anak yang ditunggu tunggu gak mungkin lahir karena istrinya keguguran dan dia merasa kecewa..buat dia ini sungguh berat ..dia gak siap..jiwanya merasa kosong..merasa ragu..dia merasa begitu rapuh..ditambah lagi keadaan fisik dan psikologis istrinya yang gak seperti dulu..dia makin frustasi..

Lalu keinginan melanjutkan kuliah muncul lagi.. ingin kembali ke ortu lagi dan istrinya dia anggap sebagai beban dan penghambat masa depannya..

Masya Allah.. walau belum mengalami aku rasa gak pantas perasaan kaya gitu muncul dalam sebuah pernikahan kan?.. Apalagi dia bilang gini.. ” Kamu tau dit..kemaren kemaren aku sempet berdoa agar aku pisah dengan istriku.. dan aku ngerasa doaku hampir terkabul..tadi aku telfon istriku dirumah ortunya ngabarin kalo aku mau balik kerumah ortuku.. Dia marah dan ngerasa gak aku hargai..trus aku bilang gw mau cerai sama dia..menurut kamu gimana dit? ”

Whats? Pisah? Cerai?.. Semudah itukah ..memang kedengarannya mudah..cukup dengan bilang talak 1 maka sahlah perpisahan.. tapi gmana dengan perasaan orang lain?
Manusia memang aneh.. Menganggap pernikahan seperti sebuah permainan yang bisa dihentikan sesuka hati..

Akhirnya aku bilang ke dia.. ” Ben.. kamu boleh bilang pisah ,cerai atau apalah ke istrimu.. buatmu memang mudah.. kamu tinggal bilang talak 1 sudah sah..tapi apa kamu pernah mikir gimana perasaannya.. jangan cuma nurutin ego dan emosimu yang pengen pisah sekarang.. setelah apa yang pernah terjadi dulu kesannya kamu cuma mau seneng seneng nya doang gilirah susahnya kamu gak mau..
Apa kamu gak mikir gimana kalo kamu ada diposisi dia sebagai perempuan?? Apa kamu fikir cuma kamu doang yang sedih karena kehilangan anakmu .. istrimu juga ben… bahkan perasaan dia sebagai seorang perempuan jauh lebih sakit karena dia yang mengandung bayi itu..apalagi kamu gak ada disampingnya saat kejadian itu.. Itu tekanan buat dia…

Aku memang belum pernah ngalamin ini.. Aku cuma mikir simplenya aja..pernikahan itu bukan seperti orang pacaran yang bisa putus nyambung kapanpun kamu mau..
Semua ada prosesnya.. Mestinya saat ini kamu ada disamping dia dan saling memberi kekuatan bukannya malah mau pergi ninggalin dia”..

Abis ngomong panjang gitu aku tinggal dia mandi, kulihat dia masih gelisah.. dan aku gak mau mengganggunya lagi..dalam hati aku cuma bisa bilang ini medan pertempuran antara emosi dan harga dirinya sebagai laki laki..cuma dia yang bisa memutuskan apakah pulang sebagai pemenang atau cuma mau jadi pecundang yang lari dari kenyataan…

Mungkin suatu saat aku atau kamupun menghadapi masalah berat yang menguras emosi dan harga diri tapi sebagai laki laki gak seharusnya lari menghindar..
Bagaimana dengan kamu??
Apa pendapat kalian?

PS:
Tulisan ini aku buat atas persetujuan yang bersangkutan.. Dengan harapan dia bisa mendapat jalan keluar dengan melihat dan mendengar pendapat serta pandangan dari teman teman..

Iklan

4 Juni 2009 Posted by | Celotehku | 15 Komentar