Adiet INside

IBSN: LAKI LAKI..EMOSI DAN HARGA DIRI..

GO TO PROFILEDESIRE.COM

Siang tadi aku kedatangan salah satu temen baikku.. Seperti biasa dia langsung nyelonong masuk kamar, duduk dan menghisap rokok yang tergeletak di meja begitu saja..

Tapi ada yang gak biasa.. ada sembab dimatanya.. wajahnya pucat.. padahal tadi sebelum datang dia telfon dan minta tolong aku nganter ke bandara .. Harusnya dia bahagia kan? karena gak lama lagi akan ketemu keluarganya di balikpapan..

Tanpa aku minta dia ngaku kalau abis nangis dan sedang mengalami kesedihan dan masalah yang sangat berat..

Jujur aku kaget tapi gak lama.. karena aku tau temenku satu ini memang menyimpan banyak cerita tentang hidup yang gak sekedar hidup karena dia telah melangkah beberapa langkah didepanku..

” Ada apa sih ben.. ngomong dong.. cerita ke aku.. keluarin beban lu” itu yang aku bilang ke dia sambil ngerebahin badan dikasur..

Lalu dia mulai cerita panjang lebar tapi aku cuma akan nyeritain intinya aja ya..

Ceritanya gini.. Dia ini adalah sahabat akrab yang sudah teruji buatku..tapi gak seperti aku yang masih single.. Dia sudah menikah..menikahi temen kuliahnya dulu dengan gelar MBA he he..tau kan artinya?

yupz memang gitu kenyataannya..akibat gak bisa mengendalikan emosi dan hawa nafsu.. Maka menikahlah dia dengan sebuah niat mulia dan atas nama pertanggungjawaban sebagai laki laki..
Kuliahnya gak selesai karena dia berada diposisi yang masing masing menuntut peran yang gak mudah..
sebagai mahasiswa sekaligus seorang suami yang harus menafkahi keluarga..

Dan sebuah pilihan terpaksa dia ambil.. pilihan yang menurut aku logis untuk situasinya saat itu..
Dia harus bekerja untuk menghidupi keluarganya.. Awalnya mereka bahagia meski ortu temen aku ini gak merestui pernikahannya.

Dan mimpi buruk dimulai ketika anak yang ditunggu tunggu gak mungkin lahir karena istrinya keguguran dan dia merasa kecewa..buat dia ini sungguh berat ..dia gak siap..jiwanya merasa kosong..merasa ragu..dia merasa begitu rapuh..ditambah lagi keadaan fisik dan psikologis istrinya yang gak seperti dulu..dia makin frustasi..

Lalu keinginan melanjutkan kuliah muncul lagi.. ingin kembali ke ortu lagi dan istrinya dia anggap sebagai beban dan penghambat masa depannya..

Masya Allah.. walau belum mengalami aku rasa gak pantas perasaan kaya gitu muncul dalam sebuah pernikahan kan?.. Apalagi dia bilang gini.. ” Kamu tau dit..kemaren kemaren aku sempet berdoa agar aku pisah dengan istriku.. dan aku ngerasa doaku hampir terkabul..tadi aku telfon istriku dirumah ortunya ngabarin kalo aku mau balik kerumah ortuku.. Dia marah dan ngerasa gak aku hargai..trus aku bilang gw mau cerai sama dia..menurut kamu gimana dit? ”

Whats? Pisah? Cerai?.. Semudah itukah ..memang kedengarannya mudah..cukup dengan bilang talak 1 maka sahlah perpisahan.. tapi gmana dengan perasaan orang lain?
Manusia memang aneh.. Menganggap pernikahan seperti sebuah permainan yang bisa dihentikan sesuka hati..

Akhirnya aku bilang ke dia.. ” Ben.. kamu boleh bilang pisah ,cerai atau apalah ke istrimu.. buatmu memang mudah.. kamu tinggal bilang talak 1 sudah sah..tapi apa kamu pernah mikir gimana perasaannya.. jangan cuma nurutin ego dan emosimu yang pengen pisah sekarang.. setelah apa yang pernah terjadi dulu kesannya kamu cuma mau seneng seneng nya doang gilirah susahnya kamu gak mau..
Apa kamu gak mikir gimana kalo kamu ada diposisi dia sebagai perempuan?? Apa kamu fikir cuma kamu doang yang sedih karena kehilangan anakmu .. istrimu juga ben… bahkan perasaan dia sebagai seorang perempuan jauh lebih sakit karena dia yang mengandung bayi itu..apalagi kamu gak ada disampingnya saat kejadian itu.. Itu tekanan buat dia…

Aku memang belum pernah ngalamin ini.. Aku cuma mikir simplenya aja..pernikahan itu bukan seperti orang pacaran yang bisa putus nyambung kapanpun kamu mau..
Semua ada prosesnya.. Mestinya saat ini kamu ada disamping dia dan saling memberi kekuatan bukannya malah mau pergi ninggalin dia”..

Abis ngomong panjang gitu aku tinggal dia mandi, kulihat dia masih gelisah.. dan aku gak mau mengganggunya lagi..dalam hati aku cuma bisa bilang ini medan pertempuran antara emosi dan harga dirinya sebagai laki laki..cuma dia yang bisa memutuskan apakah pulang sebagai pemenang atau cuma mau jadi pecundang yang lari dari kenyataan…

Mungkin suatu saat aku atau kamupun menghadapi masalah berat yang menguras emosi dan harga diri tapi sebagai laki laki gak seharusnya lari menghindar..
Bagaimana dengan kamu??
Apa pendapat kalian?

PS:
Tulisan ini aku buat atas persetujuan yang bersangkutan.. Dengan harapan dia bisa mendapat jalan keluar dengan melihat dan mendengar pendapat serta pandangan dari teman teman..

Iklan

4 Juni 2009 - Posted by | Celotehku

15 Komentar »

  1. Wadoww….. gambarnya itu…

    ADIT says:
    He he udah di ganti kok

    Komentar oleh fitri | 4 Juni 2009 | Balas

  2. Setiap manusia hidup dalam pilihan.. menjadi baik atau membiarkan diri terhanyut ajakan maksiat….
    Untuk itu harus rajin-rajin membersihkan hati, agar hati tak salah memantulkan cahaya Ilahi, karena untuk dapat membuat pilihan yang benar harus sering2 menanyakan hati…dengan syarat hati yang bersih…. karena Tuhan meletakkan jawaban itu dihati yang bersih…

    ADIT says:
    Ya aku setuju mbak,aku sama sekali gak membenarkan perbuatannya dulu.. Semua sudah terjadi jadi harusnya jangan menambah dosa lagi kan mbak..

    Komentar oleh fitri | 4 Juni 2009 | Balas

  3. Sebagai manusia (apalagi laki-2).. harus mempertanggungjawabkan pilihan yang telah di ambil (konsekuen). IMO, harga diri seorang laki-2 justru akan jatuh jika gak mampu mempertanggungjawabkan apa yg telah dipilihnya. Pahit dan manis dalam rumah tangga itu udah biasa.. itu adalah bumbu dalam kehidupan berumahtangga.

    Kehilangan anak (atau anggota keluarga lainnya) emang suatu musibah bagi banyak orang. Tapi kita juga harus bisa mengambil hikmah dari kehilangan tersebut. Dengan bisa mengambil hikmah dari setiap peristiwa insya ALLAH kita akan menjadi pribadi yg lebih kuat dan tangguh dalam mengarungi hidup.

    Semoga sahabatnya Adit bisa mengambil hikmah dari peristiwa tersebut, dan semoga bisa melaluinya bersama-sama sang istri.. amin yaa ALLAH…

    Komentar oleh Duddy | 5 Juni 2009 | Balas

  4. Dear adiit,
    Sebuah pernikahan bagi banyak org sering dianggap solusi plus angan2 kebahagiaan..lalu ketika masalah muncul (dan Insya Allah pasti ada), solusi CERAI dilihat sbg satu2nya jln keluar…apalagi ketika pernikahan diawali dgn embel2 tuntutan hrs bertanggungjawab..hrs diakui, ada sedikit unsur “terpaksa” disana…
    sy coba mengerti rasa yg sahabat adit alami…mrsa ada cita2 yg blm kesampaian, belum siap menjalani semua tuntutan sbg suami, dll…tp kembali..Allah lah yg berkehendak menyatukan mereka berdua dl ikatan yang disaksikanNya…ini bukan main2 lho…

    jd, solusinya…coba shbt adiit duduk semeja dgn istri..bicara dr hati ke hati..apa mmg tak ada cinta lg?atau semua hanya karna keadaan yg sulit?mulai dgn kepala dingin, jgn saling menyalahkan..coba memandangnya sbg “mantan pacar” dgn semua kenangan indah yg pernah dialami…coba berbahasa dgn cinta…sampaikan keinginan..sampaikan semua..

    aku percaya, ga ada mslh yg tidak dpt diselesaian…dan CERAI bukan solusi yg terbaik..itu hanya jalan terakhir yg sebisa mgkn dihindari…

    namun, jika benar2 ga bs bicara, coba temui konsultan pernikahan, psikolog yg lebih ahli…manfaatnya?kt melihat masalah dr sudut pandang yg berbeda..dr kacamata org lain..kdg mslh jd lebih clear lho…Insya Allah..percaya deh 😉

    diit, aku bukan konsultan pernikahan atau psikolog yg ahli mslh kejiwaan, cuma pgn share hal2 yg pernah aku alami sendiri…klo mau info ttg konsultan pernikahan, kamu atau shbt kau bs japri aku ya diit…anytime 🙂

    Komentar oleh anintadiary | 6 Juni 2009 | Balas

  5. wah..

    sebaik nya jangan cerai deh.. saran buat temen nya.
    sebaik nya pernikahan itu sekaLi seumur hidup.

    karena itu perLu pikir keras sebeLum menikah.. benar kan ?

    saLam buat temen nya.
    semoga ia diberi “petunjuk”.

    atau ga semedi aja :mrgreen:

    Komentar oleh tuannico Liebert | 6 Juni 2009 | Balas

  6. @ Mas duddy
    Makasih pandangannya untuk temen aku yach.. dia nitip salam buat mas duddy..

    @ Mbak Ninta
    Aku makasih banget loh mbak atas sarannya juga..memang saat ini yang dia perlukan instropeksi diri dan berfikir tanpa emosi..
    Kapan kapan kalau dirasa perlu aku akan minta dia kontak mbak ninta lewat email:-)

    @ Tuannico
    Aku juga berharap yang sama seperti kamu..semoga gak akan ada perpisahan diantara mereka
    Thanks ya bro untuk pendapatnya..
    Gmana tuh persiapan vakansi ke bali he he

    Komentar oleh adiitya | 7 Juni 2009 | Balas

  7. Wehehehe kadang aku bingung aja kalo cere inti masalahnya cuman karna ga cocok lagi, hehehe lantas ngapain aja selama ini, huahahaha

    Komentar oleh Raffaell | 7 Juni 2009 | Balas

  8. duh arash akan berguncang bila sang suami menceraikan istrinya, mungkin jalan keluarnya adalah lebih dekat dengan Sang Pemilik Jiwa..

    Komentar oleh iderizal | 7 Juni 2009 | Balas

  9. Butuh kedewasaan berpikir dan bertindak dalam berumahtangga.
    salam kembali superhangat.
    ps. okey, tak masalah. kalo ada waktu ajah dipasang.

    Komentar oleh cenya95 | 8 Juni 2009 | Balas

  10. @ Raffael
    Yupz kebanyakan perceraian alasannya terdengar klise dan klasik he he

    @ Iderizal
    Semoga Allah membuka pintu Hidayah untuknya 🙂

    @ Cenya 95
    Pak okta benar..faktor kedewasaan dan kematangan memang perlu dalam menyikapi masalah rumah tangga ya pak..

    Komentar oleh adiitya | 9 Juni 2009 | Balas

  11. hmmm, harus mendinginkan kepala dulu tuh kayaknya sahabat adyt, jangan mengambil keputusan disaat kondidi emosi sedang kacau, tenangkan diri dulu, minta petunjuk sama Alloh…
    walupun pernikahan dilakukan karena sebab yang tak terduga, namun didasari niat yang mulia dan kesungguhan menjalaninya hal ini sungguh salut dengan dia, mungkin ini memang ujian dari Alloh untuk memperbaiki kualitas pernikahan dan cinta (halah) mereka, [jd inget karena menikah disaat wanitanya sedang hamil itu tidak sah, bagaimanapun juga pernikahan itu harus diulang kembali bila tidak ingin terus-terusan berzina)…
    semoga Alloh menguatkannya dan memberikan petunjuk agar mereka dapat mengambil jalan keluar yang terbaik…

    Komentar oleh red apple | 11 Juni 2009 | Balas

  12. kok kesannya temanmu ini menikah hanya untuk tanggung jawab saja dan ketika istrinya keguguran tanggung jawab itu pun memudar, saya melihat tidak ada alasan kuat untuk ia menceraikan istrinya. semoga rumah tangganya masih bisa dipertahankan

    Komentar oleh orangefloat | 13 Juni 2009 | Balas

  13. harusnya temennya mas adit ini bilang gini:
    … aku akan mencintai seseorang yang kunikahi, bukan menikahi seseorang yang ku cintai…
    Ga tau juga sih, belom pengalaman. Dari cerita ini ternyata bener ya klo pernikahan itu urusan komitmen, bukan “yang lain”

    Komentar oleh 4z1z4h | 19 Juni 2009 | Balas

  14. @ Red Apple
    Aku juga berfikir begitu kayanya temen aku memang butuh menyendiri itu baik untuk instropeksi dirinya sendiri..karena memutuskan sesuatu disaat emosi bisa berbuah penyesalan 🙂

    @ orange float
    Aku juga sempat negatif thinking gitu..mudah mudahan engga ya yul..

    @ 4z1z4h

    Yupz aku setuju deh..aku pernah baca kalimat bijak yang bilang sesungguhnya kita ada bukan untuk mencari yang sempurna untuk dicintai tetapi kita ada untuk mencintai yang tidak sempurna

    Makasih ya sudah meluangkan waktu untuk mampir..kapan kapan mampir lagi ya:-)

    Komentar oleh adiitya | 19 Juni 2009 | Balas

  15. leisure magazines – transportation magazine, computer mag.

    Komentar oleh Marcuswab | 3 Maret 2017 | Balas


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: